Gubbio (Umbria): apa yang harus dilihat dalam 1 hari

post-title

Yang akan dilihat di Gubbio, rencana perjalanan termasuk monumen utama dan tempat-tempat menarik, termasuk Palazzo dei Consoli, Teater Romawi dan Katedral.


Informasi turis

Di wilayah Umbria di provinsi Perugia, ada kota Gubbio, yang meluas ke lereng Gunung Ingino, di atasnya berdiri Basilika Sant 'Ubaldo, uskup dan pelindung kota.

Untuk mencapai puncak, Anda dapat menggunakan, selain jalan panorama, kereta gantung yang dimulai dari pusat bersejarah, yang terletak di 550 meter di atas permukaan laut, dan mencapai sekitar 900 meter, di titik di mana Basilika berada.


Permukiman pertama di wilayah Eugubino kembali ke zaman prasejarah, beberapa temuan dan banyak gua yang terletak di sisi gunung menjadi saksi akan hal ini.

Sekitar milenium kedua SM, orang-orang Umbria kuno tiba di Italia, yang bermukim di tanah-tanah ini, awalnya mengorganisir diri di desa-desa berbenteng kecil yang dibangun di atas bukit, kemudian, antara abad kesepuluh dan kesembilan SM, bergabung dengan kota.

Ikuvium atau Iguvium adalah salah satu tempat kuno ini, yang situs arkeologisnya bersesuaian sekarang dengan kota Gubbio.


Kesaksian unik dan sangat penting dari periode ini adalah Tablet Eugubine, yang ditemukan sekitar pertengahan abad kelima belas dan dibeli oleh pemerintah kota pada tahun 1456.

Ini adalah tujuh lempengan perunggu yang ditulis dalam bahasa Umbria dan alfabet Latin, disimpan di Palazzo dei Consoli.

Pusat yang sangat berkembang di zaman Romawi, Gubbio dihancurkan oleh orang-orang Goth dan dibangun kembali oleh Bizantium di lereng Gunung Ingino, lebih tinggi dari situs sebelumnya di mana sisa-sisa Teater Romawi berada hari ini.


Kota ini adalah kota bebas dan melewati berbagai acara, kemudian dari abad ketiga belas hingga pertengahan abad keempat belas, kota ini berkembang pesat dari sudut pandang perkotaan, ekonomi dan demografis, bangunan-bangunan penting seperti Katedral, Palazzo dei Consoli, dan Palazzo del Pretorio dibangun. , juga disebut "del Podestà".

Pada abad ke-15 Gubbio kehilangan gelar kotamadya bebas, lewat di bawah kekuasaan Montefeltro, penguasa Urbino.

Bacaan yang disarankan
  • Umbria: perjalanan hari Minggu
  • Gualdo Tadino (Umbria): apa yang harus dilihat
  • Ferentillo (Umbria): apa yang harus dilihat
  • Orvieto (Umbria): apa yang harus dilihat
  • Castiglione del Lago (Umbria): apa yang harus dilihat

Pada periode ini kota mendapat manfaat dari dorongan budaya dan artistik baru, terutama dengan Duke Federico da Montefeltro, pelindung Renaissance, yang membangun Istana Ducale, meniru yang lebih besar di Urbino.

Ketuhanan keluarga Montefeltro mengikuti dari keluarga Della Rovere, kemudian kota itu disumbangkan ke Negara-negara Kepausan, yang tetap menjadi sasaran sampai aneksasi Kerajaan Italia.

Apa yang harus dilihat

Bangunan paling penting di Gubbio adalah Palazzo dei Consoli, yang fasadnya menghadap ke arah Piazza Grande.

Dibangun antara tahun 1332 dan 1349, itu adalah permata arsitektur sejati, dianggap sebagai satu-satunya yang dapat bersaing dengan Palazzo della Signoria di Florence.

Dari awal abad kedua puluh, Palazzo dei Consoli merumahkan Civic Museum dan Municipal Art Gallery, tempat disimpannya Tabel Eugubine yang berharga.

Katedral Gubbio yang megah, dibangun sebagai pengganti gereja Romawi sebelumnya dan didedikasikan untuk Saints Mariano dan Giacomo, berasal dari abad ketiga belas dan keempat belas, di dalamnya terdapat karya-karya penting oleh seniman Renaisans.

Di depan Katedral adalah Palazzo Ducale, dibangun setelah 1476 dalam gaya Renaissance atas perintah Federico di Montefeltro.


Di gedung ini, yang merupakan hasil transformasi dan perluasan inti bangunan abad pertengahan, dimungkinkan untuk mengunjungi kamar-kamar di lantai dasar, di mana terdapat perapian, ornamen arsitektur, dan salinan studi Federico da Montefeltro, sebagai Karya asli terletak di Museum Metropolitan di New York.

Di lereng Monte Ingino berdiri Basilika Sant 'Ubaldo dibangun di atas gereja di mana tubuh suci telah dipindahkan pada 11 September 1194.

Gereja, yang didokumentasikan sejak abad ketiga belas, dipulihkan pada paruh pertama abad ke-16, ketika biara di sebelahnya dibangun, dipercayakan kepada Kanon Reguler Lateran.

Di Basilika disimpan lilin-lilin di Corsa dei Ceri, yang berlangsung pada tanggal 15 Mei setiap tahun untuk menghormati Sant'Ubaldo.

Gereja-gereja lain yang menarik adalah gereja-gereja Santa Maria Nuova, San Francesco, San Domenico, San Giovanni, San Pietro dan Sant'Agostino.

Di pinggiran kota ada Teater Romawi yang besar, dibangun pada akhir abad pertama SM, yang memberikan kesaksian tentang pentingnya yang dicapai oleh kota pada zaman Romawi.


Bangunan, sebagian besar dipulihkan, mempertahankan lengkungan bawah dan bagian atas.

Selama musim panas, pertunjukan pertunjukan klasik diselenggarakan.

Tradisi kota ini adalah pohon Natal besar, yang diterangi di lereng Gunung Ingino selama periode Natal.

Siluet bercahaya ini yang mereproduksi bentuk pohon cemara berakhir di Guinness Book of Records, menjadi simbol kota.

Jangan lupa bahwa episode terkenal dari Fioretti di San Francesco terkait dengan kota Gubbio, yang menceritakan tentang serigala ganas yang dibuat lemah lembut oleh Santo.

Tag: Umbria
Top