Triora (Liguria): apa yang harus dilihat di negeri penyihir

post-title

Yang akan dilihat di Triora, rencana perjalanan termasuk monumen utama dan tempat menarik, termasuk Gereja San Bernardino, Gereja Collegiate dan museum etnografi dan sihir.


Informasi turis

Sebuah kota kecil di pedalaman Liguria, Triora termasuk dalam provinsi Imperia dan terletak di dalam Valle Argentina, pada ketinggian 780 meter, yang membuat iklim tipe gunung ditandai oleh kunjungan suhu harian yang besar.

Ia menonjol karena rumah-rumah khasnya yang menghadap ke lereng dan karena memiliki posisi pertahanan strategis di masa lalu.


Triora juga terkenal sebagai negara penyihir, dengan banyak referensi di negara itu yang mengingat aspek khusus ini, mulai dari Museum Etnografi dan Ilmu Sihir, di mana kesaksian penting di masa lalu disimpan.

Sejarah kota ini mencakup persidangan terhadap 30 wanita yang dituduh melakukan sihir pada tahun 1587, suatu masa ketika ada kecenderungan untuk menyalahkan orang lain atas berbagai musibah terhadap beberapa wanita yang dituduh memiliki kekuatan jahat.

Bayangkan saja bahwa bahkan hari ini adalah mungkin untuk melihat beberapa tempat di mana penyihir secara tradisional dikatakan telah berkumpul, termasuk dinding desa dan benteng Cabotina.


Apa yang harus dilihat

Di antara tempat-tempat yang akan dikunjungi termasuk jalan khas desa bersejarah, Gereja San Bernardino, yang berasal dari tahun 1400 dan menampilkan fasad yang terdiri dari serambi tiga melengkung yang terdiri dari kolom dan interior yang dihiasi dengan beberapa lukisan dinding Renaissance yang dikaitkan dengan pelukis Giovanni Canavesio, Gereja Sant'Antonio abate, Gereja San Dalmazzo, Gereja Madonna delle Grazie dari tahun 1100, Gereja Santa Caterina d'Alessandria dari tahun 1300, Gereja Sant'Agostino dari tahun 1614 dan Collegiata dell'Assunta, yang secara tradisional dikatakan telah didirikan di atas kuil kafir yang kuno.

Gereja ini, awalnya dalam gaya Gotik Romawi dengan tiga naves, kemudian diubah, menjadikannya sebuah nave tunggal.

Pada tahun 1837, fasadnya sangat diperbaiki, menutupinya dengan lempengan batu hitam lokal.

Dari penampilan kuno tetap portal dengan lengkungan runcing, dibuat dengan balok batu tulis dan sisipan marmer putih.

Di dalam, di tempat pembaptisan, ada lukisan latar belakang emas yang indah oleh pelukis Taddeo di Bartolo, yang menggambarkan Yesus Kristus dan Santo Yohanes Pembaptis dalam ritus Pembaptisan di tepi sungai Yordan, dimulai pada tahun 1397.

Tag: Liguria
Top